Dengan lebih dari satu bilion pengguna dan berbilion jam video, fakta bahawa algoritma YouTube berjaya menyampaikan apa yang anda mahu tonton ketika anda melayari laman web ini adalah bukti kejuruteraan perisian. Jadi, bagaimana ia berfungsi?

Jawapan ringkas: Tidak ada yang mengetahui perinciannya - bahkan YouTube juga. Algoritma YouTube menggunakan pembelajaran mesin untuk mencadangkan video, yang bermaksud tidak ada peraturan yang dapat kami sampaikan kepada anda. Selain itu, Google tidak akan memberitahu kami pula, kerana itu akan menyebabkan orang mengeksploitasi mereka.

Apa Yang Kita Tahu

Semasa anda melatih model pembelajaran mesin, anda memberikan banyak input dan kemudian memberi peringkat output yang dicadangkan pada seberapa tepatnya.

Inilah contoh yang sangat mudah. Katakan anda ingin melatih AI untuk memberitahu perbezaan antara gambar kucing dan anjing. Pada asasnya, anda akan memberikan sekumpulan gambar kucing dan anjing kepada AI, jika ia mula memilih, dan kemudian mendapat skor dengan betul jika dijawab dengan betul. Semakin betul, semakin baik memilih. Hasilnya adalah mesin yang dapat mengenal pasti kucing dan anjing. Latihan ini menggunakan metrik yang mana hasilnya dinilai; dalam kes kami, cat-o-meter, atau berapa peratus gambar itu memang kucing.

Metrik yang digunakan YouTube adalah masa tonton — berapa lama pengguna tetap menonton video. Ini masuk akal kerana YouTube tidak mahu orang berpusing-pusing mencari video untuk ditonton, kerana itu lebih banyak bekerja pada akhirnya, dan lebih sedikit masa yang dihabiskan untuk menonton.

Ini jauh lebih bernuansa daripada sekadar "berapa lama anda menonton video". Algoritma ini mengambil kira banyak faktor yang berbeza dan menetapkannya sesuai: pengekalan penonton, tera kepada klik, keterlibatan penonton, dan beberapa faktor lain di sebalik tabir yang tidak pernah kita lihat. YouTube kemudian menyesuaikan faktor-faktor ini ke profil anda sehingga dapat mencadangkan video yang cenderung anda klik.

Apa yang Perlu Dihindari Dari Ini

Sekiranya anda seorang YouTuber yang bercita-cita tinggi, dua perkara utama yang perlu dikerjakan adalah memaksimumkan jangka masa tontonan purata anda dan memaksimumkan kadar klik-tayang anda. Ambil piramid terbalik berikut.

YouTube mencadangkan video anda kepada sekumpulan orang, di skrin utama dan di tab yang dicadangkan. Pada akaun saya, saya mempunyai hampir 750 ribu tera. Nampaknya cukup bagus, tetapi hanya sebilangan kecil orang yang mengklik video anda. Pecahan ini disebut kadar klik-tayang anda, dan diukur sebagai peratus (anda dapat melihat dalam contoh saya bahawa saya mempunyai kadar klik-tayang 4.0%). Angka Pandangan menunjukkan bilangan sebenar orang yang diklik.

Setelah seseorang mengklik video tersebut, YouTube kemudian mengukur jumlah masa yang dihabiskan orang-orang itu untuk menonton video tersebut.

Anda dapat melihat mengapa begitu banyak pencipta YouTube menggunakan tajuk dan lakaran kecil umpan klik (untuk mendapatkan klik-tayang) dan video yang panjang dan panjang (hingga masa pengekalan). Ini adalah dua sifat yang sangat menjengkelkan dari banyak pencipta YouTube, tetapi hei, salahkan algoritma.

Kajian Kes

Mari kita lihat dua saluran besar yang mengambil pendekatan berbeza untuk mengatasi algoritma. Yang pertama adalah Teknologi Primitif, saluran yang dikendalikan oleh seorang lelaki yang masuk ke padang belantara dan membina sesuatu tanpa alat. Semua videonya sangat panjang tetapi mengekalkan tahap penglibatan yang baik sepanjang masa itu - cukup berjaya kerana tidak ada penceritaan. Fakta ini bermaksud bahawa dia mungkin mempunyai jangka masa pandangan rata-rata yang sangat tinggi, yang bagus di mata algoritma.

Kerana dia hanya membuat satu video sebulan, sangat mengejutkan bahawa dia mempunyai lebih dari 8 juta pelanggan. Ini mungkin kerana masa yang lama antara video menimbulkan perasaan tentang sesuatu yang baru ketika yang berikutnya jatuh. Videonya ikonik, dan setiap kali ia muncul di suapan saya, saya hampir selalu mengkliknya. Saya rasa orang lain juga merasakan hal yang sama, jadi dia mungkin juga mempunyai kadar klik-tayang yang tinggi.

Saluran kedua menggunakan pendekatan yang sedikit lebih buruk. BCC Trolling, saluran "Momen Lucu" Fortnite, mengambil klip dari streamer popular dan menyuntingnya ke dalam video harian. Pada tahun lalu mereka menguasai algoritma dan menjana sehingga 7.3 juta pelanggan. Untuk memaksimumkan masa tontonan, mereka meletakkan klip tajuk video di suatu tempat di tengah-tengah video, memaksa orang untuk menontonnya sebentar sebelum datang ke klip yang mereka klik, pada dasarnya membuat mereka "terpikat" pada video. Oleh kerana itu, masa tontonan mereka lebih tinggi.

Mereka juga hebat dalam thumbnail dan judul clickbait, meletakkan * BARU * di semua cap pada banyak video, dan selalu dengan lakaran kecil berwarna-warni yang biasanya dibuat khas, dan sering sangat mengelirukan. Tetapi, itu bukan umpan klik yang jelas; video betul-betul memberikan tajuk, tetapi cukup umpan klik untuk membuat orang mengklik.

Ini adalah perkara utama yang perlu diambil dari BCC: jika anda akan mengklik umpan kecil anda, lakukan dengan halus. Meletakkan pembohongan secara terang-terangan dalam tajuk akan sering membuat orang marah dan mungkin mempunyai kesan sebaliknya yang anda inginkan.

Walau apa pun, anda harus mencari yang sesuai untuk anda, dan menggunakannya untuk keuntungan anda. Ingatlah masa menonton dan kadar klik-tayang, tetapi tetaplah mengikut format anda, dan jangan biarkan algoritma menentukan kandungan anda.